Latest Posts

TIPS JADI FOTOGRAFER WEDDING DENGAN INCOME TINGGI

By 04.31



Beberapa bulan yang lalu ada temen saya yang bernama Muhammad baihaqi "alias iboy" salah satu fotografer medan, yang boleh dikatakan masih sangat amatir dan dia menanyakan ke saya tentang bagaimana mengatasi honor/upah jasa fotografi yang ditekan vendor catering/bridal/rias penganti dllnya.



Sambil senyum senyum dia cerita begini sama aku :)

Wedding photography yang bekerjasama dengan beberapa catering, dimana yg menjadi permasalahan harga yg di ikat oleh catering utk jasa photography dan video sepertinya sudah di patok alias catering 1 dg lainnya mempunyai harga yg sama misal 2,5 jt utk output 2 album 20×30 @10 sheet dan 1 DVD Video kami sudah berusaha untuk naikan harga tapi catering lebih memilih photographer lain yg lebih murah krn prinsip catering selagi kliennya tidak komplain dia jln terus. akhirnya demi dapur ngebul kami pun ikuti harga itu yg penting tidak rugi. 


Pertanyaan : menanggapi permasalahan ini apa yang harus aku lakukan, bang !!  (  pertanyaan iboy sambil tersenyum senyum )





Masalahnya saya urai seperti berikut ini:
  • Honor rendah, tidak sesuai dengan usaha/keahlian/waktu yang dikeluarkan.
  • Persaingan antara fotografer tinggi
Seiring dengan perkembangan teknologi, kamera digital dan aksesoris yang berkualitas semakin bagus dan terjangkau, banyak fotografer semi-pro atau profesional bermunculan bagaikan jamur di musim hujan. Dengan banyaknya fotografer yang tersedia, maka rata-rata harga jasa foto tentunya semakin rendah sesuai dengan hukum ekonomi. Untuk bisa lepas dari jeratan ini, fotografer pro perlu memiliki strategi dan taktik yang bagus untuk memenangkan persaingan dan tidak terikat harga. 


Perencanaan strategi berkaitan dengan rencana jangka panjang, seperti pencitraan/branding, sedangkan taktik berkaitan dengan rencana jangka pendek, seperti promosi, menawarkan foto dengan efek khusus, lokasi atau pakaian yang langka, dan taktik lainnya.
Yang banyak dilupakan oleh fotografer semi-pro atau pro adalah branding, padahal ini paling penting untuk bertahan di jangka panjang. Branding atau pencitraan adalah semua detail dari usaha fotografi Anda. Bagaimana pembawaan diri, packaging, gaya fotografi, keunikan olah digital, pelayanan dan sebagainya.
Tujuan branding adalah supaya calon pengantin bisa membedakan antara jasa yang Anda tawarkan dengan saingan yang lain. Dan yang paling penting adalah mengetahui kelebihan jasa fotografi Anda dan bersedia membayar lebih tinggi daripada pesaing.
Jadi tidak salah kalau anda fotografer weddingan ke tempat resepsi atau lokasi pemotretan berpenampilan semampu mungkin anda biar kelihatan fotografer contohnya memakai kostum kerja team , penampilan dan cara bicara ketika pemotretan berlangsung bahkan tidak salah juga anda bawa lensa tele panjang" kelokasi meski pun itu harus anda sewa agar memperbaiki citra images anda sebagai fotografer
Karena persaingan yang ketat dengan sebagian besar fotografer yang cenderung mau bekerja dengan honor yang sangat rendah, maka sebaiknya dibuat perencanaan untuk tidak tergantung pada vendor catering/bridal dll. Dengan strategi branding dan taktik yang kuat, usaha jasa fotografi Anda akan lebih berkembang dan mandiri.
Kesimpulan:
  • Jangan bergantung kepada vendor catering/bridal saja, cobalah lebih mandiri dengan berupaya mencari klien baru sendiri.
  • Harus selalu berupaya meningkatkan kualitas dan lebih kreatif untuk mengembangkan kualitas foto, baik dari segi teknis maupun artistik dari waktu ke waktu.
  • Tingkatkan upaya networking, marketing khususnya promosi dan branding, dan gunakan berbagai kanal seperti pertemanan, saudara, dan media (baik cetak maupun internet).
Bukan hal yang gampang untuk membalikkan honor yang kecil menjadi besar dalam sekejab. Dibutuhkan perencanaan yang matang, peningkatan kualitas yang terus menerus dan yang sering dilupakan yaitu dibutuhkan waktu.
Semoga sukses!
www.tokotukangfoto.com

Artikel terkait lainnya

0 komentar

Komentar
0 Komentar